Fotosintesis dan chemosynthesis - apakah perbezaannya?

Pada dasarnya fotosintesis - Ini adalah tindak balas kimia, yang mana enam molekul CO2 digabungkan dengan enam molekul air dan satu molekul glukosa dibentuk - blok bangunan bahan organik kita. Dibentuk semasa fotosintesis, oksigen molekul hanya produk sampingan sahaja. Walau bagaimanapun, "produk sampingan" ini adalah salah satu sumber utama oksigen atmosfera, jadi perlu untuk organisma yang lebih tinggi.

Nampaknya semuanya sangat mudah: sel organisma fotosintesis adalah sejenis "kerucut" untuk tindak balas kimia kedua-dua komponen tersebut. Tetapi sebenarnya, mekanisme reaksi ternyata menjadi lebih rumit. Ternyata prosesnya terdiri daripada dua reaksi: "cahaya" dan "gelap". Yang pertama adalah berkaitan dengan pemisahan molekul air ke dalam hidrogen dan oksigen menggunakan tenaga cahaya. Cahaya matahari diserap oleh klorofil pigmen menyerap cahaya khas (berwarna hijau). Seterusnya, tenaga dipindahkan ke dalam molekul ATP, yang melepaskan tenaga yang diterima dalam tahap kedua fotosintesis - reaksi "gelap". Reaksi "gelap" adalah reaksi langsung antara karbon dioksida dan hidrogen untuk membentuk glukosa.

Fotosintesis boleh dilakukan oleh tumbuhan, alga, dan jenis mikroorganisma tertentu. Terima kasih kepada penghidupan mereka, mungkin menjadi wujud, sebagai contoh, haiwan, yang dietnya terdiri daripada zat organik. Tetapi adalah fotosintesis satu-satunya bentuk penukaran karbon dioksida kepada bahan organik? Tidak Ternyata alam menyediakan laluan alternatif lain untuk pembentukan bahan organik dari CO2 - chemosynthesis.

Perbezaan antara chemosynthesis dan fotosintesis adalah ketiadaan tindak balas "cahaya". Sebagai sumber tenaga, sel-sel organisma chemosynthetic menggunakan tenaga bukan cahaya matahari, tetapi tenaga reaksi kimia. Apa sebenarnya? Reaksi oksidasi hidrogen, karbon monoksida, pengurangan sulfur, besi, amonia, nitrit, antimoni.

Sudah tentu, setiap organisma chemosynthetic menggunakan reaksi kimianya sendiri sebagai sumber tenaga. Sebagai contoh, bakteria hidrogen mengoksidakan hidrogen, bakteria nitrifying menukarkan ammonia kepada bentuk nitrat, dan lain-lain. Walau bagaimanapun, mereka semua mengumpul tenaga yang dikeluarkan semasa tindak balas kimia dalam bentuk molekul ATP. Kemudian proses itu berterusan mengikut jenis reaksi tahap gelap fotosintesis.

Hanya beberapa jenis bakteria yang mempunyai keupayaan untuk chemosynthesis. Peranan mereka dalam alam adalah sangat besar. Mereka tidak "menghasilkan" oksigen atmosfera, tidak mengumpul sejumlah besar bahan organik. Walau bagaimanapun, tindak balas kimia yang mereka gunakan dalam aktiviti penting mereka memainkan peranan utama dalam biogeokimia, yang menyediakan, antara lain, peredaran nitrogen, sulfur dan unsur-unsur lain dalam alam semula jadi.

Tonton video itu: Photosynthesis: Crash Course Biology #8 (Januari 2020).

Loading...

Tinggalkan Komen Anda