Prague Bagaimana hendak hilang dan cari? Bahagian 2

Sebagai contoh, ke hotel kami dari stesen metro Andel yang lain 20 minit adalah dengan menggunakan bas. Dia juga berjalan pada pukul tiga pagi, tetapi tidak selepas 10 minit, seperti pada siang hari, tetapi selepas 30 tahun, dan mengubah tanda kuning ke hijau satu malam. Tarif pada masa yang sama praktikal tidak berubah, jika hanya untuk beberapa mahkota. Tetapi tidak ada keperluan untuk mengambil teksi dari pusat itu, kerana metro Prague adalah kenikmatan sebenar.

Tiba dari Karlovy Vary ke Prague, Tosha dan saya memutuskan untuk tidak kembali ke hotel. Mereka tiba dengan kereta bawah tanah ke kereta kabel ke Petrzhin, memandang ke restoran "Di Švejk" - mereka tidak mengagumi, jadi mereka memutuskan untuk makan malam kemudian, terutama sejak satu jam kemudian menara di Petrzhyne ditutup.

Orang ramai, yang mempunyai hasrat yang sama, telah menabrak kereta kabel, maka mereka terpaksa berdiri. Sebuah ensemble senibina Prague Castle, Vltava Embankment, Taman Petrzha mula berkembang. Di tingkat atas, kami disambut dengan taman yang selesa, dengan garis-garis sempadan hijau. Ia adalah lebih sejuk di sini daripada di bawah, jadi pokok-pokok akan hampir mekar.

Berfokus pada menara, mengintip dari belakang cawangan telanjang yang menyokong langit bulan abu-abu Mac, kami keluar padanya dalam 10 menit tanpa lelah. Empat puluh minit ditinggalkan sebelum ditutup, tetapi ... Saya perlu mencium istana. Lelaki Rusia (!) Di belakang pintu tertutup menjelaskan bahawa kerja itu telah dihentikan. Katakanlah, datanglah pada musim panas apabila menara berjalan lebih lama. Ternyata pofigisme Rusia adalah penyakit berjangkit, dan malah kecintaan wang Eropah ke Eropah (masuk ke menara telah dibayar).

Tosh mencadangkan untuk berjalan sedikit di sepanjang jalan Petrzhin dan kembali ke funikularnya. Saya tidak tahan terlalu banyak: salji jatuh, sejuk, tetapi tidak ada berbunga ganas. Dalam berjalan kaki taman kosong - tiada keseronokan.

Apabila kami turun, kami datang ke pasaran. Mereka menjual stroberi Belanda yang harum, cerah. Tetapi sekali lagi, kegagalan: Korea (atau Cina?) Di kaunter tidak bercakap mana-mana bahasa asing selain daripada orang asalnya, dan kita tidak dapat mengetahui harga per kilogram, atau membeli 300 gram buah kegemaran saya. Seperti yang ternyata kemudian, ini adalah kisah standard untuk kebanyakan pasaran Prague dengan rasa oriental. Rakyat Prague yang curang mungkin dipaksa belajar bahasa Cina ...

Percubaan untuk mencari Wenceslas Square secara bebas di jalan-jalan sempit tidak lagi berjaya. Di suatu tempat di kawasan Old Town Square, kami akhirnya tersesat dan memutuskan untuk bertanya kepada pejalan kaki. Dan sekali lagi paradoks: kami bertemu dengan orang Jerman, Perancis, orang Sepanyol, orang Cina yang sama - tetapi bukan satu bahasa Czech. Rupa-rupanya, pada tengah malam, orang-orang di Prague telah lama tidur, sejak hari kerja mereka bermula lebih awal, di suatu tempat dari setengah tujuh pada waktu pagi.

Sebenarnya, saya ingin pergi ke Wenceslas semata-mata dari sebab-sebab gastronomi: sosej lazat yang dimasak pada pesta Paskah! Senegara kami, yang bekerja sebagai tukang kayu di restoran bawah tanah, menyelamatkan saya dari kelaparan. Lelaki muda itu menghidupkan semua daya tarikannya, dan kami benar-benar satu minit kemudian duduk di atas meja dan memerintahkan sosej lebih sedap daripada orang-orang di dataran.

Apa sosis tanpa bir? Mereka membawa kami beberapa jenis gelap tempatan, di mana kami memeriksa satu lagi tanda Prague - mengenai kesedaran bir. Dikatakan bahawa bir sebenar yang diseduh dengan tulus mempunyai busa yang kuat sehingga mudah memegang koin satu mahkota. Saya bertaubat: kami hanya menemui duit syiling dalam dua mahkota di dompet kami, yang tenggelam dengan gurgle ceria. Adalah mungkin untuk mempertimbangkan percubaan yang gagal, tetapi bir itu dibatalkan!

Kami kembali ke hotel pada hampir tiga pagi, dan pada usia lima tahun diperlukan untuk bangun untuk pergi ke Olomouc. Orang-orang Itali burigosed sepanjang malam, orang-orang selatan panas meletup ke semua bilik tanpa pengecualian dengan gitar dan lagu. Kami dengan jujur ​​cuba tidur, dan kami juga berjaya.

Pada waktu pagi, setelah bertemu dengan bufet bersama rakan-rakan kami dari St Petersburg, mereka ketawa untuk waktu yang lama. Gadis-gadis yang membuat perangai jiran itu akhirnya lelah, mengambil peluang untuk membalas dendam dengan cara perintis. Setelah mengumpulkan semua ubat gigi yang disediakan, mereka memerah ke kasut yang ditinggalkan oleh pelajar Itali mengikut adat kebangsaan mereka di belakang pintu bilik di koridor. Saya dapat membayangkan betapa lucu orang Itali ketika mereka cuba memakai kasut mereka!

Tonton video itu: TULUS - Pamit Official Lyric Video (Januari 2020).

Loading...

Tinggalkan Komen Anda